Isaac Bannour Jalan Kaki dari Perancis ke Mekah Selama 20 Hari

Seorang lelaki bernama Isaac Bannour telah berjalan kaki dari Perancis ke Makkah, Arab Saudi, untu melakukan umrah. Jumlah ia sudah menempuh jarak 7.250 kilometer saat berangkat dari Perancis ke Makkah.

Lelaki asal Algeria ini telah meninggalkan Perancis enam bulan lalu. Ia bertekad mempromosikan Islam dengan 'Jalan Damai' dan melakukan umrah. Kehidupan di Eropah menunjukkan kepadanya bahawa orang-orang tidak menyedari konsep dan nilai asal Islam.

Untuk itu dia memutuskan untuk mempromosikan Islam sebagai agama damai. Namun alih-alih naik pesawat, Isaac memilih berjalan kaki dan menggalakkan semacam troli untuk tempatnya menyimpan barang-barang termasuk khemah, pakaian, dan makanan.

Dia telah melewati 17 negara termasuk Jerman, Jerman, Austria, Slovenia, Croatia, Bosnia, Montenegro, Serbia, Kosovo, Macedonia, Bulgaria, Turki, Iran, Iraq dan Kuwait semasa pengembaraan beliau.

"Perlu masa kira-kira 20 hari untuk sampai ke Makkah di mana saya akan melakukan umrah," ujarnya seperti dipetik dari salah satu laman berita Arab Saudi, Sabq, beberapa waktu lalu.

Foto: Gulf News.
Setelah menunaikan umrah, dia tidak lagi berjalan kaki melainkan menggunakan pesawat. Isaac mengatakan bahawa dia pernah melawat beberapa negara, namun belum pernah ke Arab Saudi.

"Tidak dapat diterima apabila saya sudah melawat begitu banyak negara, namun belum pernah ke Makkah untuk melakukan umrah," kata dia.

Setelah berfikir panjang, kurang lebih empat tahun, Isaac akhirnya memutuskan pergi ke Tanah Suci dengan menggunakan sepasang kakinya. "Saya memutuskan terus maju dengan rancangan itu," ujarnya.

Awalnya dia hendak mengajak saudaranya, Zakaria, untuk ikut berjalan kaki. Hanya saja dia bimbang pasport Algeria yang dimiliki Zakaria akan mendapat halangan masalah visa di beberapa tempat. Isaac tidak merasakan kesan dari gelombang sejuk yang melanda Saudi beberapa waktu lalu.

"Sebenarnya saya sering berasa panas kerana terus berjalan. Keadaan yang sukar adalak ketika salji di Perancis dan Austria. Namun, saya terus berjalan dan mendorong troli saya, "kata dia.

Apabila berjalan secara teratur, biasanya Isaac mampu menempuh jarak 50 kilometer per hari. Namun boleh lebih atau kurang dari itu.

Di Saudi, saya sering tidur di dalam rumah kerana banyak orang yang menawarkannya tinggal bersama mereka.

Dia bersyukur pegawai Kementerian Dalam Negeri Saudi sangat membantu dan memberikannya nombor kenalan untuk dihubungi setiap kali Isaac memerlukan bantuan.

"Mereka menawarkan saya ambulans, tapi saya beritahu kepada mereka bahawa saya baik-baik saja," ujarnya. []

Sumber: Ihram

Setelah banyak Muslim yang melakukan tindakan protes terhadap pemerintahan presiden AS yang mengambil tindakan pendatang, beberapa kumpulan Muslim juga melakukan perlawanan meskipun tidak dengan cara yang frontal.

Menurut laporan AP pada Sabtu (15/4/2017), sejak menjabat sebagai presiden AS, Donald Trump telah melaksanakan dasar larangan perjalanan yang mensasarkan enam negara majoriti Muslim. Melihat hal tersebut kumpulan 'Black Moslem' yang lahir di AS, mengatakan bahawa mereka telah sering mendapat kerugian lantara mereka yang mempunyai agama yang sama.

Mereka mengatakan Muslim Kulit Hitam sering merasa mendapat diskriminasi di pelbagai bidang. Mereka mendapat tindakan diskriminasi kerana mereka Muslim, berkulit hitam dan berada di kalangan penduduk imigran Muslim.

Isu-isu identiti telah berdesir ke media sosial dengan pelbagai 'tagline' seperti #BeingBlackAndMuslim dan @BlkMuslimWisdom di Twitter, yang terbentuk dalam beberapa pekan terakhir untuk mengukuhkan cerita mereka. Dengan adanya sarana tersebut, diharapkan warga AS lain boleh mengetahui apa yang mereka rasakan akibat diskriminasi.


Sebagai tindak balas, para aktivis 'Black Moslem' mengatakan mereka mengambil kesempatan ini untuk menyatukan umat Islam dari semua latar belakang.

Comments

Popular posts from this blog

Ini Cara Sedekah untuk 360 Sendi di Tubuh Kita

Keutamaan Orang yang Melangkahkan Kaki ke Masjid

4 Bulan Ini Disebut ‘Bulan Haram,’ Mengapa?